cara mengatasi penyakit lele

Wajib Tau! Penyakit Ikan Lele dan Cara Mencegahnya Agar Hasil Panen Maksimal

Apakah dulur sedang beternak lele? Atau berencana budidaya lele? Jika iya, maka perlu ilmu lebih dalam lagi, tidak hanya tentang perawatannya saja, namun juga tentang segala resikonya seperti penyakit ikan lele.

Ada beberapa faktor yang memicu adanya serangan penyakit pada ikan lele antara lain:

  • Kondisi air kolam tidak bagus
  • Nafsu makan menurun
  • Serangan parasit
  • Kotoran dan sisa pakan yang mengendap dikolam

Hal ini sudah pernah dialami oleh salah satu peternak ikan lele di daerah Kuningan, Jawa Barat.

Berikut penjelasan beliau:

Secara garis besar memang ikan lele yang terserang akan sangat berpengaruh pada produktivitas dan nilai jual ikan lele.

Maka dari itu untuk dulur pemula maupun yang sudah beternak lele, macam-macam penyakit lele yang perlu dipahami.

Selain itu dulur akan mengetahui solusi tepat, untuk mencegah dan mengatasinya.

Seperti apa? berikut penjelasannya:

Macam-macam Penyakit Lele

Cotton Wall Disease

Merupakan penyakit ikan lele yang menyerang organ dalam seperti insang, bisa menular dengan cepat dan menyebabkan kematian.

penyakit lele cotton wall disease
sumber: bulelengkab.go.id

Gejala

  • Terdapat luka lecet pada tubuh lele secara mendadak dan terus bertambah.
  • Tubuhnya seperti dilapisi bintik putih yang lama kelamaan menjadi lapisan putih.
  • Malas berenang atau gerakan renang melambat.
  • Dalam kondisi lebih parah, lele akan mengambang seperti mati.

Penyebab

Disebabkan oleh bakteri Flexibacter Columnaris yang dipicu oleh sisa pakan kotor di kolam, suhu air naik drastis, dan kebersihan air yang kurang.

Pengobatan

  1. Untuk mengobatinya bisa diberi OTC 50 mg per kg pakan lele selama 10 hari dan antibiotik. Pertahankan suhu tetap 28 derajat celcius.
  2. Pengobatan lain bisa dilakukan dengan cara merendam lele di air larutan OTC dosis 3 – 5 ppm selama 24 jam.

Bintik Putih (White Spot)

Penyakit ikan lele ini umum menyerang ikan air tawar, termasuk lele, menyerang kulit dan insang. Paling banyak yang terserang ialah benih lele atau lele yang masih muda.

penyakit bintik putih ikan lele
sumber: tropicalfishsite.com

Gejala

  • Terdapat bintik putih di permukaan kulit dan insang.
  • Lele akan merasa gatal, menggosokkan tubuhnya di dasar atau dinding kolam.

Penyebab

Disebabkan kuman protozoa jenis Ichthypyhirius Multifilis yang bisa muncul di lingkungan air kotor atau buruk, suhu air terlalu dingin, dan populasi lele terlalu padat sehingga tidak punya ruang gerak memadai.

Pengobatan

Dilakukan dengan langkah :

  • Memperbaik kualitas air, memastikannya dalam kondisi bersih dan bersirkulasi baik.
  • Pastikan suhu selalu berada di kisaran 28 derajat celcius.
  • Merendam lele di larutan Formalin dosis 25 cc per satu meter kubik air dan Malacit Green dosis 0,15 gram per satu meter kubik air selama 24 jam penuh.

Penyakit Lele Gatal (Trichodiniasis)

Penyakit ikan lele yang bisa menular dengan cepat, bisa disembuhkan dengan perawatan tepat, tingkat kematian akibat penyakit ini tergolong rendah.

sumber: kabartani.com

Gejala

  • Lele nampak lemas, malas berenang, warna kulit berubah kusam.
  • Tubuhnya terasa gatal, ia akan menggosokkan tubuh ke dinding kolam.
  • Penyakit gatal ini bisa menular melalui air, jika ada satu lele yang sakit, besar kemungkinan seluruh lele yang ada di satu kolam juga terjangkit.

Penyebab

Disebabkan protozoa Trichodina sp yang muncul dengan mudah di kolam dengan kepadatan ikan yang tinggi dan air dengan kualias buruk.

Kuman tersebut menjadi sangat mudah berkembang karena pasokan oksigen kurang.

Pengobatan

Untuk mengobatinya harus memperbaiki kualitas air terlebih dahulu, memindahkan lele ke kolam lain yang lebih luas agar lele punya ruang gerak dan cukup oksigen.

Air yang dipakai untuk pengobatan dicampur dengan formalin dosis 40 ppm selama 24 jam penuh.

Penyakit Lele Kuning (Jaundice)

Merupakan penyakit ikan lele mematikan, terjadi karena perawatan pakan yang tidak baik.

sumber: mediamatic.net

Gejala

  • Sekujur tubuh lele berwarna kekuningan seperti keracunan.
  • Lele tidak mau makan dan malas berenang.
  • Insang dan organ dalam juga berwarna kuning jika dilakukan pembedahan.

Penyebab

Penyakit kuning terjadi karena kelalaian peternak dalam budidaya, yakni memberikan pakan yang buruk atau tak layak, juga memberikan pakan alternative berlebihan seperti ikan rucah dan jeroan.

Sebab itu dalam memberi pakan harus diperhatikan kualitasnya dan tanggal kadaluarsanya.

Pengobatan

  1. Karena terjadi karena pakan, pertama lele harus dipuasakan agar racun akibat pakan bisa keluar. Ganti air agar lebih bersih dan segar.
  2. Dulur bisa menambahkan probiotik ikan lele GDM untuk meningkatkan bakteri baik dan membantu menguraikan racun yang ada di tubuh lele.
  3. Setelah 2 – 3 hari barulah lele diberi pakan yang baik dan berkualitas serta tambahkan probiotik ikan lele GDM untuk meningkatkan daya tahan dan mempercepat kesembuhan.
suplemen organik cair gdm spesialis ikan 2ltr

Salah satu rekomendasi probiotik ikan lele atau Suplemen Organik Cair GDM yang memiliki kandungan bakteri baik seperti Bacillus pumillus yang dapat meningkatkan nafsu maka ikan.

Serta menghambat pertumbuhan jamur dan bakteri patogen. Anda bisa mempelajari detail penyakit kuning pada lele oleh tim perikanan kami, berikut ulasan mengenai Penyakit Kuning Ikan Lele dan Cara Mengobatinya Lengkap.

Pecah Usus / RIS (Reptures Intestine Syndrome)

Ialah penyakit ikan lele yang terjadi karena kesalahan dalam mekanisme pakan, bukan penyakit ikan lele menular namun bisa menimbulkan kematian.

penyakit pecah usus ikan lele

Gejala

  • Perut lele membesar, nampak tegang, dan kencang.
  • Lele malas gerak, terkadang disertai konstipasi, tidak keluar kotoran selama berhari-hari.
  • Jika diperiksa dengan rabaan ususnya pecah di bagian tengah atau belakang karena kelebihan pakan.

Penyebab

Memberikan pakan berlebihan, lele punya sifat rakus dan pelupa, seberapa banyak pakan yang diberikan tetap akan ditelannya.

Kesalahan dalam memberikan pakan hinga berlebihan membuat tubuhnya kegemukan dan terjadi pecah usus karena tubuhnya tak mampu menampung.

Pengobatan

  1. Sejauh ini tidak ada obatnya, hanya memperbaiki mekanisme pemberian pakan, yakni diberikan dalam dosis yang tepat.
  2. Peternak bisa menyembuhkan dengan mempuasakan lele terlebih dahulu, berikan ganti probiotik ikan lele GDM untuk membantu mengeluarkan kelebihan pakan dalam tubuhnya.
  3. Setelah 3 – 4 hari barulah memberikan pakan dalam jumlah sedikit dan sesuai takaran secara bertahap.

Penggunaan probiotik ikan lele salah satunya dengan Suplemen Organik Cair GDM Spesialis Ikan.

Mengapa demikian?

Sebab probiotik ikan yang mengandung mineral yang dibutuhkan dalam kadar ideal serta memiliki fungsi meningkatkan dan perbaikan kualitas pakan.

Salah satu bakteri premium seperti bacillus mycoides dalam Suplemen Organik Cair GDM Spesialis Ikan, dapat meningkatkan kualitas kandungan nutrisi pada pakan atau pellet ikan.

Penyakit Cacar

Merupakan penyakit ikan lele menular yang cepat reaksinya, harus segera ditangani saat gejala nampak.

penyakit cacar ikan lele
sumber: elsafarm.com

Gejala

Timbul kerusakan kulit seperti borok, kemudian akan merasuk ke dalam tubuh lele menyebar ke hati, daging, dan limpa.

Lele juga menjadi lemah, pendiam, tidak agresif, dan malas makan. Pada kondisi parah tubuhnya akan kesat dan terjadi perdarahan di bagian yang borok.

Penyebab

  • Penyakit cacar disebabkan bakteri Aeromonas dan Pseudomonas, bakteri ini sebenarnya bisa mati di air yang bersih dan kaya oksigen.
  • Biasanya muncul karena perawatan yang kurang yakni tidak mengganti air kolam secara rutin, populasi lele di kolam terlalu padat, atau tertular dari lele baru pembawa penyakit yang tidak dikarantina terlebih dahulu.

Pengobatan

  • Bisa disembuhkan dengan bahan alami, yakni dari daun pepaya mentah, buah mengkudu, dan garam.
  • Tumbuk halus semuanya dan taburkan di kolam. Bisa juga dengan obat kimia yakni PK Kalium Permanganat 1 – 3 gram per meter kubik air kolam atau memberi larutan Anty Pox 220 ml per 50 meter persegi air kolam. Pilihlah obat yang mudah didapat di sekitar kalian.

Penyakit Ikan Lele Ragged Tail Fin

Ialah penyakit ikan lele penurunan sirip atau ekor lele secara bertahap, membuat sirip dan ekornya luka.

penyakit lele sirip
sumber: huntfish.mdc.mo.gov

Gejala

Sirip atau ekor berubah warnanya menjadi pudar dan bentuknya menjadi compang-camping atau sobek.

Penyebab

  • Ikan lele diganggu oleh lele lainnya yang lebih agresif.
  • Kepadatan kolam yang berlebihan, kolam sempit dan buruk kondisi airnya sehingga lele saling berebut tempat, susah gerak, dan susah mendapat pasokan oksigen. Akhirnya saling berdesakan dan timbul luka di ekor atau siripnya.
  • Daya tahan lele menurun, mudah luka meskipun terkena gesekan ringan dengan lele lainnya.

Pengobatan

  1. Pengobatan bisa dilakukan dengan memberikan kolam yang lebih nyaman, yakni dengan populasi yang renggang, air bersih, dan sirkulasi oksigen baik untuk memberi kenyamanan pada lele dan menurunkan stresnya.
  2. Sedangkan luka yang terlanjur muncul bisa disembuhkan dengan pemberian antibiotik serta memberikan kaporit di air agar steril dan mencegah infeksi lebih lanjut.

Serangan Jamur

Serangan jamur tidak menyerang lele yang sehat dan berada dalam air berkualitas, jamur hanya bisa menyerang lele yang sedang lemah imunnya, sedang terkena penyakit lain, atau sedang terluka.

penyakit jamur ikan lele

Gejala

Tubuh lele dipenuhi benang halus seperti kapas, biasanya di kepala, tutup insang, dan sirip yang bisa menyebar dengan cepat ke bagian tubuh lainnya. Lele juga cenderung malas makan dan tidak lagi agresif.

Penyebab

Disebabkan jamur. Jamur itu sendiri bisa muncul di tempat yang kotor, sebab umum ialah air kolam kurang bersih, pakan kotor, atau terpapar debu dari sekitar kolam.

Pengobatan

  1. Pertama ganti air terlebih dahulu, yang lebih bersih dan perlancar aliran oksigen di dalam kolam. Beri obat dari garam 1 kg per 25 meter persegi dan  botol cuka.
  2. Taburkan di kolam secara merata 3 hari – seminggu. Jika sudah sembuh dan permukaan kulit lele bersih seperti semula pengobatan bisa dihentikan dan pertahankan kualitas air serta oksigen yang baik.

Serangan jamur pada ikan lele ini dapat dicegah, dengan memperhatikan kualitas kolam maupun pakan.

Selain itu dulur juga dapat mencegah masuknya penyakit, dilansir dari kkp.go.id penggunaan probiotik ikan yaitu dapat:

  • Menanggulangi penyakit pada system budidaya
  • Meningkatkan produktivitas budidaya
  • Memperbaiki kualitas air
suplemen organik cair gdm spesialis ikan 5ltr

Penggunaan probiotik pada ikan lele salah satunya dalam bentuk cair dapat memudahkan dalam mengombinasikannya dengan pakan.

Tidak hanya meminimalisir serangan penyakit, Suplemen Organik Cair GDM Spesialis Ikan juga dapat memperbaiki rasio konversi pakan atau FCR.

Ulasan lengkap mengenai cara mengobati dan penanganan secara lengkap, bisa anda simak pada artikel Cara Mengatasi Penyakit Jamur Pada Ikan Lele.

Penyakit Darah Cokelat

Gejala

Gejala paling umum terjadi adalah hilangnya nafsu makan pada ikan lele.

penyakit darah coklat ikan lele

Penyebab

Kualitas air yang digunakan tidak diperhatikan kebersihannya. Air yang sudah berwarna hitam atau kecoklatan akan lebih beresiko mengakibatkan ikan lele terkena penyakit darah cokelat.

Pengobatan

Diberikan antibiotik Oksitetrasiklin dan Sulfonamide selama 5 hari untuk mengurangi infeksi. Kurangi pemberian pakan terlebih dahulu. Pastikan ikan yang sakit dikarantina.

Enteric Septicemia of Catfish (ESC)

Penyakit yang sering disebut penyakit lele menggantung ini bisa menular lewat air, tingkat kematian sd 50%, menyebabkan infeksi dan menyebar secara cepat.

penyakit lele menggantung

Gejala

  • Lele hilang nafsu makan, berdiam diri di atas permukaan air, kadang nampak seperti menggantung, kepala di atas ekor di bawah. Bisa juga gerakannya menjadi aneh, berenang tak menentu.
  • Insang pucat, beberapa tubuhnya seperti rahang dan perut bengkak.
  • Jika dipegang teraba ada cairan di tubuhnya.
  • Dalam kondisi parah terjadi perdarahan di mulut dan sirip serta meluas ke seluruh tubuh.

Penyebab

Disebabkan bakteri Edwardsiella Ictaluri, bisa hidup dengan mudah di kolam yang padat, kualitas air yang buruk, dan sirkulasi oksigen rendah.

Sebab itu perlu dicegah dengan perawatan dan mekanisme pemeliharaan lele yang baik.

Pengobatan

  • Diberikan antibiotik Oksitetrasiklin dan Sulfonamide selama 5 hari untuk mengurangi infeksi. Kurangi pemberian pakan terlebih dahulu.
  • Pastikan ikan yang sakit dikarantina dan lakukan disinfektan di semua kolam agar meminimalisir penularan.

Tim RnD GDM telah memberikan salah satu cara mengatasi penyakit lele menggantung ini yaitu dengan mengurangi volume air pada kolam sebanyak 20%.

Untuk lebih lengkapnya dulur bisa melihat pada video tutorial berikut:

Penyakit Kolumnaris

Merupakan penyakit yang bisa timbul di air bersih sekalipun, menyebabkan kematian masal dengan cepat 12 – 24 jam setelah gejala timbul jika tidak lansung ditangani.

Kolumnaris

Penyakit ini menyerang jaringan insang, begitu bakteri masuk ke aliran darah, kematian terjadi sangat cepat.

Gejala

  • Muncul warna putih di sirip lele, lama kelamaan terdapat lapisan kapas di sirip, mulut, dan sisik lele.
  • Lele menyendiri, berenang di permukaan air karena sulit bernafas.
  • Kulitnya pucat, bengkak di sirip dan dada.
  • Lele berenang dengan gerakan aneh, pada akhirnya berada di dasar kolam dan mati.

Penyebab

Disebabkan bakteri gram negatif Flavobacterium, artinya bakteri yang mudah tumbuh di kolam dengan kadar oksigen baik dan berair bersih.

Keberadaan bakteri ini tidak membawa masalah sampai ada lele baru yang sebelumnya telah membawa penyakit dimasukkan ke kolam, membuat bakteri tersebut mudah menyerang dan menyebar ke seluruh kolam.

Pengobatan

Segera lakukan tindakan :

  • Turunkan suhu air menjadi 24 derajat celcius untuk memperlambat penyebaran penyakit.
  • Beri antibiotik API Furan 2 atau Tetra Fungus Guard atau Jungle Fungus Clear. Jika sulit didapatkan bisa ganti dengan antibiotik merk apapun yang memiliki kandungan Minocycline.
  • Tambahkan garam 2 gram per liter air dan tebar rata ke seluruh kolam, ulangi setelah 12 jam. Setelahnya tingkatkan pemberian garam menjadi 4 gram per liter air, lakukan 12 jam.
  • 24 jam setelah pemberian garam, lanjutkan dengan pemberian antibiotik kembali sampai sembuh. Biasanya lele sudah sembuh total dalam 5 – 7 hari.

Penyakit Gill Poliferatif (PGD)

Merupakan penyakit serius yang membuat lele mati karena tak mampu menghirup oksigen.

penyakit ikan lele gill poliferatif

Gejala

  • Insang bengkak dan bau darah.
  • Tak mau makan, gerak lesu.
  • Sering ke permukaan air karena susah bernafas.

Penyebab

  • Protozoa Aurantiactinomyxon Ictlaluri, biasanya ada pada tanah berlumpur dan cacing.
  • Tertular pada lele melalui cacing atau tanah yang kurang baik pengolahannya sebelum dijadikan kolam sehingga masih banyak kuman jahat di dalamnya.
  • Kuman keluar dari dalam tanah atau lewat cacing yang dimakan lele, menempel pada insang, membuat lele tak bisa bernafas, tak mampu menghirup oksigen dan akhirnya mati dengan cepat.

Pengobatan

  • Meskipun kemungkinan sembuh sangat kecil, bisa diusahakan terlebih dahulu dengan memperbaiki kualitas air, yakni memberi lele air kolam yang bersih dan tidak terpengaruh bakteri luar serta memiliki aerasi yang baik.
  • Berikan pula tambahan obat Protik 5 gram per 250 liter air selama 7 hari. Lakukan disinfektan di kolam dan olah kembali tanah agar bakteri di dalamnya benar-benar mati.
  • Memang membutuhkan perawatan yang lebih seperti memulai membuat kolam budidaya baru, namun ini bermanfaat untuk menjaga kesehatan lele di kloter ternak selanjutnya.

Channel Catfish Virus Disease (CCDV)

Menyerang lele muda usia di bawah 1 tahun atau yang lebih kecil dari 15 cm. bisa menular dari induk ke telur, lewat air, juga virus yang dibawa lele baru.

penyakit virus ikan lele

Sangat dipengaruhi oleh stress dan daya tahan, jika kedua hal tersebut memburuk akan sangat mudah terjangkit.

Tergolong bahaya, tingkat kematian hingga 95%. Lele yang telah sembuh pun bobotnya akan turun, nafsu makan turun, dari luar nampak normal namun ia membawa virus penyakit.

Penyebab

Disebabkan virus herpes, hidup pada air bersuhu di atas 27 derajat celcius yang tidak maksimal bersihnya.

Gejala

  • Nafsu makan turun, berenang tak menentu, hiperaktif kemudian tiba-tiba lesu.
  • Lele berkeremun di permukaan, sering berenang dengan kepala di atas dan ekor di bawah.
  • Jika diraba perut bengkak, ada darah di sirip dan perut, kulit pucat, dan terdapat cairan di sekitar perut.

Pengobatan

  • Obat yang mungkin bisa membantu ialah antibiotik dosis tinggi dan pemberian formalin di kolam ikan.
  • Hubungi dokter hewan untuk menanganinya sebab membutuhkan pengobatan yang benar-benar intensif.

Sebab itu dulur dapat mencegahnya dengan cara menjaga kualitas air, hindari mengganti air secara mendadak, menggunaka probiotik GDM untuk mengurai bakteri, pakai peralatan budidaya yang bersih, sehat, dan disinfektan secara berkala.

Perhatikan juga teknis yang selama ini dulur lakukan, salah satunya untuk dulur yang membudidayakan pada kolam bioflok. Berikut ini teknis Budidaya Ikan Lele Dengan Kolam Bioflok.

Pentingnya Penggunaan Probiotik Ikan

Kualitas ikan serta keberlangsung budidaya salah satunya komoditas ikan lele sangatlah penting.

Maka hal inilah yang tentunya menjadi perhatian dulur peternak, lebih baik mencegah daripada mengobati.

Penggunaan probiotik untuk menunjang hasil panen ikan, sangatlah penting. Probiotik ikan yang dulur gunakan pastinya tidak hanya bagus untuk kesehatan ikan saja.

Namun juga bagus untuk lingkungan, kondisi air kolam dan pastinya bisa memperbaiki rasio pakan ikan lele.

suplemen organik untuk meningkatkan hasil perikanan

Suplemen Organik Cair GDM Spesialis Ikan memberikan hasil yang bagus untuk ikan lele, sebab didalamnya terkandung bakteri baik dan mineral seperti:

  • Bacillus mycoides
  • Micrococcus roseus
  • Pseudomonas alcaligenes
  • Bacillus pumillus
  • Bacillus brevis

Kualitas hasil budidaya anda tentu bergantung pada perawatannya dan teknis yang tepat.

Untuk menstabilkan kondisi kolam maupun menumbuhkan pakan alami.

Dulur bisa menggunakan rangkaian pupuk organik seperti GDM Black BOS dan GDM Granule SAME.

probiotik ikan lele

Pastinya menggunakan probiotik atau suplemen untuk ikan lele tidak hanya asal, pastikan organik agar hasil ikan lele yang dijual juga lebih aman dikonsumsi.

Jika dulur ingin berkonsultasi lebih mengenai kendala dalam budidaya ikan lele, maupun penggunaan Suplemen Organik Cair GDM Spesialis GDM untuk pencegahan penyakit lele.

Dulur bisa menghubungi tim teknis kami pada tombol dibawah ini:

Share your thoughts